Recent Posts

    KASIHAN, GARA GARA INI SISWA DI KEBUMEN INI KESULITAN SEKOLAH!


    KEBUMENKU.COM- Sistem zonasi dalam penerimaan siswa baru menjadi kabar buruk bagi puluhan anak-anak di Desa Tepakiyang Kecamatan Adimulyo. Gara-gara tak diterima di SMP negeri, mereka malah mendapatkan sekolah yang lebih jauh dari rumah. Faktor jarak dari rumah ke sekolah itu bahkan membuat anak-anak ini diantarjemput saat bersekolah.

    Guru SMP PGRI 2 Kebumen, Prihayati Ciptaningsih, mengatakan adanya ada sebanyak 10 siswa masuk ke SMP PGRI 2 Kebumen yang berasal dari Desa Tepakyang Kecamatan Adimulyo. "Iya. Mereka kena dampak zonasi tidak masuk di SMP Negeri. Akhirnya kami terima di sekolah kami. Kami juga berinisiatif untuk antar jemput setiap hari," katanya, Selasa (16/7/2019).


    Namun demikian, mobil penjemput siswa itu bukan fasilitas murni dari sekolah. Melainkan, mobil milik salah satu guru sekolah tersebut. Bahkan si pemilik kendaraan, Suratno rela menyetir sendiri, demi mengantar dan menjemput siswa-siswanya saat berangkat maupun pulang sekolah.

    Sementara itu, Suratno sendiri mengaku ikhlas membantu para siswa. Apa yang terjadi di Adimulyo ini, katanya, merupakan efek langsung dari kebijakan zonasi yang ditetapkan pemerintah.

    "Mereka ini merupakan para siswa yang kehilangan kesempatan sekolah di SMP Negeri. Jadinya, mereka bersekolah di SMP PGRI 2. "Kami dari pihak sekolah kasihan, karena jarak rumah mereka dari sekolah jauh. Padahal, rumah mereka tak terjangkau angkutan umum, "kata pria yang juga mengajar di SMA PGRI Kebumen tersebut.

    Inisiatif memfasilitasi transportasi bagi para siswa, diakui Suratno, memang masih harus dikaji lagi. Bahkan mungkin butuh solusi yang lebih baik demi menjamin keberlangsungan pendidikan anak-anak tersebut. Namun demikian, itu kebijakan terbaik untuk sementara ini.
    "Mereka sulit untuk naik angkutan, bahkan jika terpaksa mereka harus beberapa kali naik angkutan dan akan mengelurakan biaya yang tidak sedikit untuk transpor dan uang saku," ungkap Suratno.

    Sementara itu, Kabid Dikdas pada Dinas Pendidikan Kabupaten Kebumen Sunaryo mengatakan, daya tampung SMP/MTs Kebumen sebanyak 22.752 kursi. Rinciannya, daya tampung SMP Negeri PPDB online sebanyak 12.016 siswa. Sementara,
    SMP Swasta yang mengikuti Online 14 SMP Swasta dengan daya tampung 1.696
    .

    Adapun SMP Swasta Offline daya tampung memiliki daya tampung 3.584. Sedangkan
    MTs Negeri Swasta daya tampung 7.152. Sementara, lulusan SD/MI Kebumen sebanyak 21.228 siswa. Artinya, daya tampung sekolah SMP di Kebumen masih sangat mencukupi.(fur/mam/cah)(kebumenekspres.com)

    0 Response to "KASIHAN, GARA GARA INI SISWA DI KEBUMEN INI KESULITAN SEKOLAH!"

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel